INFOCPNS verifikasi berbayar pada Platfrom Instagram - Rista Bola

verifikasi berbayar pada Platfrom Instagram

verifikasi berbayar pada Platfrom Instagram

Halo Sahabat Beritaceria.com, berjumpa lagi ya di Blog yang sama, dalam kesempatan kali ini Admin Beritaceria.com akan berbagi informasi terbaru terkait verifikasi berbayar pada Platfrom Instagram.

Referensi baru dalam kode Instagram menunjukkan bahwa perusahaan dapat mengembangkan fitur verifikasi berbayar setelah peluncuran sistem serupa di Twitter di bawah Elon Musk. 

Referensi cuplikan kode yang baru ditemukan secara eksplisit merujuk ke lencana biru berbayar dan produk langganan baru, yang juga di temukan developer. Referensi yang sama juga muncul di versi terbaru akni pada aplikasi Facebook, yang menunjukkan verifikasi berbayar dapat di tawarkan di seluruh platform perusahaan Meta jika produk terus dikembangkan.

Penemuan itu dibuat oleh pengembang dan reverse engineer Alessandro Paluzzi, yang sebelumnya telah melihat sejumlah fitur Instagram baru sebelum diluncurkan, termasuk alat penjadwalan dalam aplikasi yang diluncurkan pada bulan November dan fitur berbagi kode QR yang lebih baru. Dia juga sering melihat prototipe internal lainnya, seperti Instagram's Candid Challenges dan fitur yang sedang dikembangkan dengan Twitter.

Biasanya juga, "Instagram" mengonfirmasi pengujian terlebih dahulu atau prototipe yang lebih kecil saat ditemukannya, Namun dalam kasus opsi verifikasi berbayar ini, perusahaan memilih untuk tidak berkomentar.

Tetapi, mengingat rekam jejak Paluzzi, ada baiknya setidaknya berspekulasi mengapa Instagram dapat mempertimbangkan keputusan seputar verifikasi berbayar.

Secara khusus, Paluzzi berbagi dengan tangkapan layar TechCrunch dalam kode aplikasi yang menyertakan baris yang merujuk pada :

IG_NME_PAID_BLUE_BADGE_IDV" dan "FB_NME_PAID_BLUE_BADGE_IDV. 

Dia juga menyarankan bahwa, mengingat konteksnya, (IDV) dapat berarti verifikasi identitas, karena itu juga merupakan arti yang dikenal untuk akronim.

Selain itu, pengembang memberi tahu kami bahwa dia menemukan referensi lain untuk jenis produk langganan baru yang sebelumnya tidak ada. Referensi yang sama juga ada di salah satu build terbaru dari aplikasi Facebook, katanya.

Namun, Paluzzi memperingatkan bahwa belum ada yang terlihat di aplikasi itu sendiri di luar referensi kode kecil ini, jadi kami hanya dapat berspekulasi tentang temuan ini untuk saat ini.

Tetap saja, ini spekulasi yang menyenangkan, terutama mengingat kesengsaraan sistem verifikasi Instagram saat ini.

Subjek dari banyak keluhan selama bertahun-tahun, sistem verifikasi Instagram tumpul, rumit, dan tampak acak, karena ketergantungannya pada otomatisasi. Meskipun Instagram pada tahun 2018 mulai mengizinkan pengguna untuk meminta verifikasi, keseluruhan sistem itu sendiri tidak banyak berubah, meskipun kepala Instagram Adam Mosseri berjanji bahwa verifikasi akun akan menjadi fokus perbaikan pada tahun 2020.

Saat ini, lencana biru yang didambakan masih hanya diberikan kepada individu terkenal, selebritas, dan merek atau entitas global. Tetapi pengguna sehari-hari dan pembuat yang lebih kecil telah lama mencari pengakuan serupa. Itu mengarah ke pasar bayangan jutaan dolar untuk verifikasi di mana orang membayar ribuan dolar untuk lencana biru melalui saluran belakang. Tahun lalu, sebenarnya, investigasi ProPublica mengungkapkan salah satu skema verifikasi Instagram terbesar hingga saat ini, yang mengakibatkan Meta harus menghapus lencana yang diperoleh secara ilegal dari ratusan akun. Dengan kata lain, jelas ada permintaan untuk verifikasi berbayar.

Itu adalah sesuatu yang Elon Musk yakini juga, karena dia dengan cepat menjadikan verifikasi berbayar sebagai nilai jual utama untuk langganan Twitter Blue yang diperbarui dari Twitter. Sayangnya, implementasi Twitter tidak dipikirkan dengan baik, menyebabkan peniruan identitas yang meluas di jaringan karena pengguna mengubah nama dan foto profil mereka menjadi individu atau merek terkenal, yang kemudian menyebabkan kerusakan serius. Twitter harus segera menghentikan verifikasi berbayar dan memperlengkapi kembali, akhirnya diluncurkan kembali dengan lencana emas untuk bisnis dan langkah verifikasi tambahan.

Meskipun upaya awal Twitter untuk memonetisasi verifikasi kacau, bukan berarti ide itu sendiri tidak memiliki nilai. Plus, kemajuan AI dapat membantu meningkatkan proses verifikasi. Sudah, Instagram menggunakan AI di bagian lain aplikasinya — seperti menemukan akun mana milik anak-anak yang berbohong tentang usia mereka serta rekomendasi konten.

Selain itu, Twitter bukan satu-satunya aplikasi sosial utama yang menguji permintaan konsumen untuk langganan berbayar. Snapchat juga melayani penggunanya dengan langganan Snapchat+ yang menawarkan daftar fasilitas dan fitur tambahan. Selama panggilan pendapatan minggu ini, perusahaan mengumumkan telah mengembangkan Snapchat+ menjadi lebih dari 2 juta pelanggan hanya dalam waktu setengah tahun.

Jika mau, Instagram dapat menawarkan bundel berlangganan kepada penggunanya sendiri, yang dapat menyertakan lencana biru berbayar dan fitur lainnya. Meskipun tidak jelas pada saat apa yang sedang dikerjakannya, akan menarik untuk melihat produk seperti itu membuahkan hasil.**

Jangan lupa untuk terus berkunjung dan mengikuti update terbarunya dari blog Beritaceria.com, Oh iya lupa, jika Sahabat memiliki tips-tips yang lebih bagus dari tips di atas, boleh dituliskan dimari caranya kelik menu bar lalu kelik kerja sama scrool kirim artikel. Selain itu juga, mohon dishare ketemen-temen atau keluarga jika memang artikel ini sangatlah bermanfaat untuk Sahabat.

Penulis Artikel
  1. Penulis  : Rizky Kharisma
  2. Sumber : Tekno square

📢 Baca Juga :